Kamis, 03 Desember 2009

Ujian Sebelum Bekerja

Setelah sekian lama, akhirnya gw membuka lagi ni blogspot. Setaun lebih kali ya. Karena temen ada yang mulai ngebaca-baca ni blog, gw jadi pengen nulis lagi... Tapi gw belum mau menceritakan perjalanan hidup gw yang panjang. Untuk kali ini, yang singkat dulu aja, yang ganggu pikiran gw beberapa hari ini.

As you know, selagi ngurusin skripsi di paruh pertama tahun 2009 kemaren, gw juga sambil apply kerja. Di bulan Juli, gw diterima sebagai Assistant Manager Baskin Robbins. Tapi ga gw ambil dengan alasan bukan bidang gw dan ga siap dengan tanggung jawab yang akan diemban. Katanya, kalau lulus masa pelatihan, gw akan diangkat jadi Manajer. Duh, belum deh. Masih terlalu dini untuk jadi Manajer. Gw ga yakin sanggup dengan tekanan kerja itu.

Akhirnya gw melamar di perusahaan lain. ANTV. Akhir Agustus ternyata gw ditelepon, diterima bekerja mulai September sebagai Reporter. Wow, KEREN. Ya udah, bersemangatlah gw kerja disana.

Selama kerja tiga bulan di ANTV, gw merasa enjoy. Kayaknya emang dunia komunikasi itu adalah dunia yang paling klop sama jiwa gw. Ritme kerjanya nyantai. I love being a reporter.

Tapi gw ga bisa mengubur cita-cita gw jadi PNS. Ya awalnya sih cita-cita gw jadi diplomat, so I applied for Department of Foreign Affairs. Unfortunately nama gw ga ada di hasil akhir CPNS yang diterima. Hiks. Tapi gw tau kenapa, karena wawancara gw yang ga pol. Gw rasa cuma karena jawaban gw yang terlalu idealis ketika beliau menanyakan kasus sensitif antar negara. Hehe. Katanya, diplomat kayak gw mah terlalu baik. Lah, emang harusnya gimana ya?!

Yadah, gw ga putus asa. Gw ubah haluan jadi PNS aja. Akhir November gw diterima di Kementerian BUMN jabatan Analisis Kehumasan. Pas banget dengan masa kontrak di ANTV yang abis di akhir bulan itu. Wah senangnya... Sementara itu, Setjen DPR juga gw lulus ke tahap final

Waktu menerima email kelulusan BUMN, banyak teman bertanya "Yakin mau ambil BUMN?" Gw ga tau apa maksudnya, tapi gw selalu menanamkan pada diri gw untuk bersyukur atas apapun yang Allah kasih. Kalo gw lulus BUMN, ya berarti Allah menginginkan gw kerja disana. Kalo ga, gw ga akan dikasih lulus toh, seperti halnya Deplu. Sejujurnya sih emang DPR lebih menggoda. Kerja bareng para legislator itu. Tapi nggak lah. Mending bersyukur yang udah ada di depan mata aja.

Selagi gw baru men-settle niat lurus gw untuk teguh menjadi pengabdi rakyat di BUMN, tiba-tiba cobaan berdatangan. Dari perusahaan-perusahaan swasta yang selama ini gw tunggu-tunggu kabarnya (Argghh, coba lebih cepat sedikit). in the next day, gw dihubungin Astra untuk tes. Dua hari kemudian, BCA memanggil gw. dan dua-duanya harus gw tolak dengan napas yang tersedak di tenggorokan. Dalam hati gw berkata "F***ing sh**, I want it very much! Why do you call me just now?!"

Ya sudah, kembali gw menyadarkan diri gw untuk bersyukur. Gw liat temen-temen gw yang masih nganggur, ga lulus CPNS ataupun belum dapet panggilan kerja. Bersyukurlah..

Tapi hari kemudian menjadi satu hari yang sangat menohok sanubari sampai-sampai seorang teman berkata "Kalo gw jadi lo, mending gw nyebur ke laut" Kenapa??? Pasalnya, baru sehari setelah gw daftar ulang BUMN, gw dihubungi Sampoerna untuk tes. WHAT! HUWA! SHOOT! Sampoernaaaaaaaa... Yang selama ini ada di third top list job field gw (yang pertama Deplu, kedua Chevron) Tau-tau menghubungi gw di saat yang amat sangat tidak tepat...

Gw bercerita dengan seorang teman, dan kembali rapuh. "PNS sih masa depannya terjamin. Tapi Sampoerna 7 sampe 15 juta sebulan lho bang..." Huwaaaaaaaaaaa, gimme a break! I need to take the deepest breath I ever had. Walaupun belum pasti diterima, tapi setidaknya kalo job itu dateng lebih dulu, gw bisa ikut tes-tesnya. kalo udah jadi PNS gini kan ngapain juga gw ikut tesnya. Kalaupun keterima ga bakal bisa diambil tuh kerjaan...

Seorang temen gw berkata "Ya udah, coba aja dulu. lo ikut tesnya. kalo emang dapet, ya berarti rejeki lo. lo pilih deh, PNS atau Sampoerna. ganti rugi PNS nya kan 10 juta, cuma setara dengan gaji satu setengah bulan lo di Sampoerna..." Tapi kan masalahnya ga sesimpel itu,,, menyangkut idealisme sebagai pengabdi rakyat dan nama baik di institusi pemerintahan. Kalau pun gw ngejar materi dulu dengan kerja di Sampoerna untuk beberapa tahun, 25 tahun ke atas gw apply lagi di PNS, gw ga yakin bisa keterima. bisa aja kan nama gw udah di-black list karena ingkarin pengangkatan PNS... GOD, teguhkan hatiku... Luruskan niatku. Berkahi hidup dan keputusanku. AMIN