Jumat, 31 Oktober 2008

Master of Ceremony Goodwill

Tanggal 18 Oktober gw menjalankan job MC berbahasa Inggris untuk pertama kalinya. Fiuh, deg-degan abis. Soalnya kalo bahasa Indonesia kan udah biasa, gw bisa bercanda-canda juga. Terakhir kali gw nge-MC itu tanggal 16 September buat Yayasan Trasnformasi Lepra Indonesia dan 21 September buat acara internal bimbel SG. Ya lumayan gampanglah kalo MC bahasa Indonesia dan suasananya nyantai. Sedangkan hari ini, gw diminta formal dan English only. Secara yang dateng adalah pejabat-pejabat dari perusahaan sponsor beasiswa Goodwill.
Gw dateng setengah jam sebelum acara dimulai. Ya biasalah liat-liat situasi sekaligus tanya-tanya tentang rundown. Karena keterlambatan dari para undangan, akhirnya acara mundur 20 menit. Setelah itu acara dimulai
Dua jam lebih gw cas-cis-cus bahasa Inggris di depan. Ga tau deh tuh gimana kualitas berbahasa gw, yang ada di otak gw Cuma jalanin tugasnya. Ternyata, gw jalankan tugas dengan cukup baik sepertinya. Hehehe... Beberapa sponsor menjabat tangan gw dan memuji kerja gw. Alhamdulillah...
Tadi gw sempet kaget waktu tau-tau tampang gw ada di layar proyektor pas pembacaan prestasi penerima beasiswa Goodwill taun lalu. Ya ampun, Mrs Hara ternyata memasukkan Abang Depok sebagai prestasi gw, hiks, jadi terharu... Soalnya yang ditampilin Cuma orang-orang yang bener-bener berprestasi. Bayangkan, yang di slide itu semuanya cum laude, atau dapet kerja di luar negeri, ikut lomba Internasional, dan sebagainya. Sedangkan gw nyempil di tengah-tengah nya dengan titel Duta Wisata. Bangga banget gw... Sayangnya sponsor gw ga dateng...

Lulus Sidang Outline Skripsi

Hore!!! Ga sia-sia juga gw berkorban ngumpulin skripsi ampe nyasar ke permata hijau, joglo, cipulir, daan mogot, dan kebon jeruk yang berujung di rumah PA (Pembimbing Akademik) daerah kemanggisan... Akhirnya gw dapet jadwal sidang outline. Dan,,, Gw lulus sidang outline skripsi! Hahaha Masih sempet ga ya gw kejar tiga setengah taun? Gw mesti kumpulin revisi, cari profil perusahaan alias bikin bab 4, ajuin kuesioner, ujicoba kuesioner, trus kalo lulus baru bisa turlap. Setelah itu harus analisis data alias bab 5 dan waktunya cuma ampe tanggal 30 November. Sedangkan gw akan izin kuliah sekitar 2 mingguan buat rangkaian program MOKA di Bandung... Hmm... Let see

Au Revoir!

Hiks, tanggal 6 Oktober, hari terakhir mereka di Jakarta. Ga kerasa udah 4 hari mereka disini, jalan bareng ke beberapa tempat. Ya belom semuanya sih. Mungkin lain kali kalo mereka kesini lagi.
Hari ini diawali dengan gw bangun tidur. Hmm... jadi kesian ma ponakan gw, dia langsung minta gendong pas liat gw keluar kamar. 4 hari ini emang gw ga sempet maen ma dia karena pagi-pagi udah jalan, pulang tengah malem... yasudah, karena ntar siang juga dia rencana pulang ke Bogor, gw sempetin maen dulu sebentar. Tadinya sih niat cuma ampe jam 10 tapi ternyata dia ngekeh ga mau lepas dari gw ampe setengah 11. yang ada gw jadi semakin buru-buru mau pergi. Kesian...
Oke, akhirnya karena waktunya mepet, gw naek motor. Nyampe hostel jam 12 kurang 5 menit. Ternyata mereka pada baru bangun tidur, udha mandi sih, tinggal packing aaj. Ampe setengah 1. Untungnya pihak hostel baek banget ma gw... mereka bilang gapapa.
Setengah 1 kita langsung ke Sarinah buat ketemu Mas Dimas, administrator IIWC. Dia yang bakal nemenin mereka naek kereta ke Semarang malem ini. Nyampe Sarinah ternyata mas Dimas lagi ngenet dan kita diminta nunggu setengah jam. Hmm,,, gw sih oke-oke aja tapi mereka mulai ngeluh di menit ke 15... Hihihi...
It got worse karena kita nunggu 40 menit buat bis 102 Depok-TanahAbang. Biasanya tuh bis muncul tiap 30 menit deh perasaan, kok hari itu ga ada sama sekali ya. Jadilah mereka ngeluh lagi. Yasudah, mau apalagi, mesti cepet ambil tindakan. Kita pake kopaja aja. Untungnya ga macet, kalo macet, pasti mereka ngeluh lagi karena kepanasan.
Nyampe di komdak ternyata lagi-lagi ga ada bis ke depok. Kita mesti nunggu sekitar 20 menit. Pokoknya tuh hari apes banget deh bagi gw karena mesti berkali-kali minta maaf dan ngejelasin ke mereka soalnya Seba nanya kenapa mesti nunggu lagi padahal banyak bis yang lewat, ya kan ga semua bis ke Depok, waktu itu banyakan ke Ciledug n Bekasi...
Akhirnya dapet juga tuh patas AC. Tapi jreng-jreng, penuh sesak. Hihihi, mereka mesti dempet-dempetan di bis. Untungnya lagi, ga macet... sekitar 25 menit nyampe deh di kober... fiuh,,, melelahkan.
Tanpa buang waktu lagi, kita langsung nyebrang. Lewat gang. Oh ya, di gang itu mereka agak sedikit senang lah karena ternyata ada rumah bambu dan sarang laba-laba beserta laba-laba gedenya deket situ jadi mereka bisa foto-foto... Hahaha
Nyampe UI langsung kita bawa ke Kancil. Mereka suka banget lewatin jalan setapaknya karena mereka bilang “Cool, smells like forest! So fresh... I love it”
Tapi jangan dikira perjuangan selesai disitu. Nyampe Kancil ternyata penuh! Huh, tuh bule mesti berdiri dulu deh sambil nyari kursi kosong. Jadilah mereka bahan tontonan anak-anak disana...
Apesnya lagi, pas dapet kursi kosong, gw langsung cari makanan dan semua counter makanan disitu bilang “udah abis mas...” wek, kesel banget gw. Udah jauh-jauh... jadilah gw mesti lari-lari ke kantin Psikologi yang satu lagi, Takor dan Bloc yang semuanya bernasib sama, keabisan... aduh, kesian banget mereka. Mereka ga sempet sarapan tadi karena bangun jam 12. sekarang udah jauh-jauh ternyata ga dapet apa-apa. Dan yahhhh.... setelah gw menjelaskan ke mereka dan mereka minta pindah secepatnya, ujan turun dengan derasnya... hiks hiks,,, agak stres juga jadinya. Ya sudah, cari akal... Sip dapet, kasih aja mereka popmie dulu. Gw beliin satu-satu dan mereka memakannya dengan lahap.
Setelah ujan berenti, kita jalan ke Pijat Refleksi Dizza Resto (inget, mereka udah minta massage dari 2 hari yang lalu) dan ternyata TUTUP!!! Haaa!!! Kesel banget deh pokoknya. Capek harus ngejelasin lagi ke mereka dan minta maaf... Akhirnya puter otak lagi. Dapet! Ke Detos aja. Kayaknya ada tempat pijat. Dan hahaha,,, akhirnya beneran dapet, tapi cuma buat 2 orang!!! Jadilah tuh massage buat Seba dan Gero dulu karena yang cewek bisa massage di Beauty Salon.
Setelah itu, gw nemenin Gero, Seba, Tina, dan Sandra ke toko buku, beli kamus. Then, udah deh, langsung nyamperin Inga dan Isabelle di Johny Andrean karena udah setengah 7 dan Mas Dimas ngingetin berkali-kali mereka harus selesai jam 7 dan langsung naek kereta ekspress.
Massage selesai jam 7.05. Huhuhu, jadilah kita in rush lagi... cepet-cepet ke stasiun Pocin dan lagi-lagi! Ternyata udah ga ada kereta ekspress. Tinggal ekonomi biasa yang terakhir jam 7.40 dan ekonomi AC jam 8.50. Ah, stress deh pokoknya... ya udah akhirnya ambil yang ekonomi biasa aja. Pas dateng, gw langsung suruh mereka naek kereta sementara gw akan nyusul naek motor. Dan ternyata mereka salah naek kereta aja gitu!!! Huaa.... Untungnya ada Mas Dimas udah pernah ke Jakarta. Dia tau kalo mesti turun dulu di Manggarai terus nunggu kereta ke Gondangdia.
Sementara mereka di kereta, gw deg-degan banget. Takut telat. Pas viqi dateng, langsung kita cao. Gw yang bawa motornya soalnya viqi bawanya agak kalem jadi takut malah telat nyampe hostel.
Depok ke Jaksa cuma di tempuh 25 menit. Nyampe hotel gw dan viqi langsung pindahin barang-barang mereka ke depan hostel untuk diangkut. Behhh,,, banyak banget. 6 orang dengan 12 tas gunung yang gede dan berat banget. Kita sampe seret-seret tuh tas. Fiuh,,,
Untungnya pihak hostel bilang menyediakan mobil sewaan. Yaudah lah, daripada nyewa taksi, mesti dua taksi, mending nyewa aja, 70 ribu. Udah termasuk bantuan tenaga angkut ke mobil. Baguslah...
Nyampe Gambir jam 9.02. Hectic banget dah. Gw langsung telepon mas Dimas biar mereka bisa ambil barang-barang mereka sendiri. Proses angkut mengangkut barang selesai jam 9.15 dan kereta berangkat jam 9.30... untung banget dah masih keburu.
Akhirnya tiba saatnya ucapin “goodbye, see you soon” Owwhhhh, sedih juga rasanya bakal berpisah sama mereka. Mereka baek-baek semua, terutama Inga dan Gero. Kita sempet becanda dulu sebelum mereka masuk peron. Hmmm.... Selamat Jalan Teman! Sampe Ketemu Lagi!

Selesai nganter pulang, gw viqi dan adit makan dulu di Kalibata. Sate padang dan minum jus. Oh ya, nih jus beda dari biasanya. Gw mesen jus kiwi campur terong belanda, viqi mesen jus kiwi campur markisa dan adit alpukat campur kerak telor. Selesai itu, kita langsung nganter Adit pulang ke kosan dan akhirnya, setelah seharian di luar, gw tiba juga di rumah jam setengah 12... Fiuh, what a day!

Warning: Bule non-Islam dilarang masuk Masjid Kubah Emas

Hari ini gw bakal ngajak mereka ke Masjid Kubah Emas Depok. Karena Dina, Viqi dan Adit ga bisa nemenin jemput mereka di Jaksa, gw berangkat sendiri siang ini. Nyampe di hostel jam 12 teng!!! Wih, rekor banget tuh. Hahaha, bahkan mereka sampe kaget dan nyalamin gw mengucapkan selamat atas ketepatan waktu gw hari ini. Hahaha, siall...
Tau ga, ni hari unik banget dah. Mulai dari di stasiun Gondangdia tau-tau ada Bapak berbaju kumal menyapa mereka. Jujur, awalnya gw kira nih Bapak agak korslet, ternyata dia LANCAR BAHASA JERMAN!!! Wow! Jadilah beliau ngobrol sama Seba sambil jalan ke loket karcis. Katanya dia sempet tinggal di Hamburg. Waduh, kesian banget tuh Bapak, kok bisa dulu tinggal di Hamburg sekarang tinggal di stasiun ya...
Trus insiden cowok yang pake baju bergambar Hitler di stasiun. Waduh, mereka tanya kenapa orang Indonesia bisa pake baju itu? Kenapa Hitler dijadiin gambar baju? Kenapa disekitar gambarnya ada gambar Flame juga Dia bilang gambar itu kayak menghina mereka sebagai orang Jerman. Mereka bahkan ga mau nyebut nama Hitler, apalagi ngeliat gambarnya.. Jadilah gw sasaran pertanyaan.
Dilanjutkan dengan kereta yang mengalami gangguan teknis. Hua... gw pilih kereta dengan pertimbangan lebih nyaman dan cepet. Ternyata, keretanya harus stuck di antara stasiun Sawah Besar karena ada kereta rusak di depannya. Dua puluh menit diam di tempat. Oh My God, jadilah gw meladeni pertanyaan-pertanyaan mereka lagi..
Setelah cukup garing di dalam kereta, akhirnya kita nyampe stasiun Depok Baru juga. Fiuh,,, tapi udah sore, jam 4an. Langsung nyarter angkot 60 ribu ke Masjid Kubah Emas. Ternyata jalanan macet. Nyampe MKE udah jam 5an. Siap-siap di depan masjid, yang cewe pake kerudung semua. Kami berpisah,,, ikhwan dan akhwat kan. Nahhhh,,,, pas mau masuk, beh, ada masalah ternyata. Tanpa tedeng aling-aling gw, Viqi, Gero dan Seba ditolak mentah-mentah, dilarang masuk kawasan masjid. Alasannya karena Gero dan Seba bukan Muslim. Hah?! Sakit hati banget gw. Ga sopan banget cara ngusirnya. Sampe pengunjung lain yang ada di pelataran masjid juga ngeliatin. Langsung gw tegor dan minta ketemu atasannya. Ternyata nih petugas ga ngegubris permintaan gw. Dicuekinnn... Padahal gw udah minta izin dan bikin janji sebelumnya sama Direktur Masjidnya bahwa gw akan ajak temen gw yang non-Islam buat kunjungan. Katanya gapapa... Tau-tau kayak gini kejadiannya. Gw ga enak banget sama bule-bule itu. Mereka udah semangat banget mau lihat kemegahan masjidnya. Udah jalan jauh-jauh, kena macet, ujan...
Gw telepon direkturnya ponselnya ga aktif. Aduhhh,,, gimana sih ni. Katanya obyek wisata tapi kok diskriminatif gini. Gero udah keliatan kecewa banget. Dia yang biasanya bawel dan bercanda tau-tau duduk dan diem, ga banyak ngomong. Ga enak juga gw. Ya gw ajak ngobrol aja. Dia ngakuin kalo dia kecewa dan ga seharusnya tempat wisata ngelarang orang masuk cuma karena ga seagama. Dia pengen banget masuk ke masjid itu karena itu mungkin pengalaman sekali seumur hidup buat dia di Masjid Kubah Emas ini. Hiks, jadi terharu gw...
Gw datengin lagi. Ga tanya direkturnya mana, ternyata lagi ga di kantor. Atasannya yang lain kayaknya sih ada tapi dia ga mau hubungin. Pas gw bilang gw udah izin sama Direkturnya kemaren dan bla bla bla (intinya gw komplain abis-abisan), petugasnya keliatan ga peduli dan ga mau kalah. Tapi yang bikin gondok adalah, dia bahkan ga mau ngelayanin permintaan gw ketemu atasannya. Ga sopan. Ujung-ujungnya gw baru tau kalo ternyata Direktur itu ga punya kuasa banyak disana. Walaupun direktur dan jajaran direksi lainnya ngizinin, tapi kalo Imam Besarnya ga ngizinin, maka izin itu ga berlaku. Ya sudahlah, mau diapain lagi, gw minta maaf banget sama mereka dan akhirnya kita balik lagi ke stasiun, mau pulang... angkot dari MKE ke ITC 75ribu. Sambil jalan pulang, mereka sempet nyobain kerak telor, belimbing Dewa dan manisan.
Karena udah malem, akhirnya mutusin makan dulu aja di D’Cost. Setelah itu nemenin Seba beli ponsel dan Gero beli tripod di Carrefour. Selesai-selesai udah hampir jam sepuluh, udah ga ada lagi kereta ke Jakarta. Jadilah kita mutusin naek Bis 102 yang ternyata juga udah ga ada. Hiks...
Terpaksa harus nyambung-nyambung. Kita naek patas ke Grogol, turun di Komdak dan dilanjutin metro mini ke Sarinah. O ya, malem itu yang nemenin gw ke hotel cuma Adit. Kami nyampe hotel jam 11. Pas mau pulang, ternyata satu persatu dari mereka minta kami ngeliat foto-foto mereka dulu selama di Jerman, takut besok udah ga sempet lagi katanya. Wah, gw sih seneng-seneng aja. Secara gw emang demen ngeliat foto dan ngedenger ceritanya. Si Adit udah ngeluh minta balik karena udah lewat jam 12. tapi dia ga enak ngomongnya jadi Cuma bilang ke gw pake bahasa Indonesia. Ya apa daya, ga enak juga gw. Jadilah kami melayani permintaan melihat foto-foto mereka sampe jam 1. Pulang-pulang, teparrr dehhh... Nyampe Depok udah jam setengah 2 lewat... Fiuh

Jemput Gero, dkk

Hari kedua lebaran. Hmm...sepi-sepi aja nih lebaran taun ini buat keluarga gw. Ini tahun pertama ga ada kakek nenek dari pihak nyokap, mereka baru aja meninggal. Dan katanya sih keluarga besar nyokap ga ngumpul di hari pertama dan kedua karena masing2 keluarga mau ke rumah besan dulu. Jadi ya mungkin minggu-minggu depan baru kumpul.
O ya, untuk yang belum tau, gw ga pernah mudik. Kebetulan keluarga besar nyokap ada di wilayah Jabodetabek, cuma atu yang di Papua. Jadi biasanya kumpul di Bekasi.
Sedangkan keluarga almarhum bokap justru kebalikannya. Sebagian besar tinggal di Bengkulu, cuma atu yang di Jakarta. Mengingat ongkos mudik kesana mahal dan keluarga gw cukup besar (jumlah 8 orang), bisa abisin belasan juta buat mudik doang...
Ya hari ini gw isi dengan bermain bersama keponakan tersayang. Ga tau kenapa ya, kalo ada ponakan di rumah, rasanya males banget kemana-mana. Bahkan temen-temen gw ampe apal kalo gw bilang ada ponakan, berarti hari itu gw susah dihubungin, telepon ga diangkat, sms jarang dibales. Hahaha...
Ya tapi waktu sudah menunjukkan jam 12 siang yang berarti gw harus siap-siap jemput 6 temen dari Jerman itu. Gw nyampe bandara jam 15:00. Gw inget banget rencana pesawatnya nyampe Jakarta 15:55 tapi di boardnya ternyata ada percepatan jadwal, di estimasiin nyampe 15:15. Untung belom telat...
15:15...
15:25...
15:45...
16:10...
Lah, ko mereka ga keliatan ya... apa jangan-jangan udah keluar duluan pas tadi gw tinggal makan jam 15 ampe 15:10? Tapi kan harusnya pesawatnya belom mendarat jam segitu... Mulai ga tenang nih gw. Gw pindah ke sayap kiri dan kanan berkali-kali. Lama ya,,, Apa jangan-jangan mereka ada masalah imigrasi??? Terakhir kali gw jemput temen dari luar negeri, dia ampe 2 jam di bagian imigrasi dan bagasi itu karena sempet bermasalah dan tasnya juga sempet ilang.
16:30 belom nongol-nongol juga. Wah, mulai agak ga tenang nih gw. Ko belom muncul-muncul ya. Gw tanya ke petugasnya penumpang pesawat itu katanya udah turun semua. Apa gw miss ya? Pas gw tanya masalah imigrasi gitu, ternyata petugasnya bilang, “o ya udah mungkin temen mas ada masalah imigrasi juga. Nanti kalo ampe 2 jam ga muncul-muncul, mas masuk aja ke dalem”
16: 40. hua,,, itu dia,,,, akhirnya! Ternyata si Gero bermasalah dengan imigrasi. Hmm... kenapa ya dengan imigrasi itu,,, Yasudah, karena mereka bawa banyak banget barang bawaan (koper dan tas backpackers) kita nyewa 3 taksi. Jadilah nyampe hotel udah maghrib. Tinggal shalat sambil nungguin mereka mandi trus nemenin makan malem

Kunjungan MKE dan 99

Dua hari sebelum Idul Fitri bukan berarti libur. Hiks, gw ma Mpok Dina rencananya pagi ini mau kunjungan dulu ke Kampung Wisata 99 dan Masjid Kubah Emas. Sebenernya nih jadwal udah ketunda 3 hari karena kesibukan masing-masing. So, mumpung ada waktu, sempetin sekarang aja. Pertama kali, kita ke Masjid Kubah Emas dulu. Kebetulan gw udah janjian sama Pak Yudi, direkturnya jam 10. Ternyata nyampe sana, sms Pak Yudi baru nyampe di hp gw. Sms nya menyatakan beliau mendadak ada urusan dulu jadi ketemuannya jam 1 aja. Fiuh,,, yasudah. Masih tiga jam lagi. Kita ke kampung wisata aja dulu. Kebetulan tempatnya tinggal nyebrang doang. Hehe... keren kan Depok!
Sebenernya sih gw janjian sama Mbak Santi jam 1 tapi gw reschedule aja. Kebetulan beliau juga standby disana kok dari pagi. Nyampe sana, bau pepohonan asri langsung kecium. Enak banget deh tempatnya
Kita diajak keliling. Pertama masuk ke rumah cinderamata. Disana banyak hasil kerajinan masyarakat asli Depok yang bagus dan murah. Ada sepeda ontel, piano dan piringan hitam juga malah... Banyak banget yang dijual disana
Abis itu, kita kunjungin rumah-rumah kayu disana. Uniknya, semua elemen rumah itu bener-bener dari kayu. Dan mereka ga pake yang namanya kipas angin dan AC. Dan, rumah itu dihuni oleh beberapa keluarga. Dipisah berdasarkan jenis kelaminnya. Unik kan? Jadi gini, pasangan suami istri tentu punya rumah sendiri-sendiri disana. Tapi anak-anaknya digabungin. Yang cowok di rumah A dan semua cewek di rumah B. Jadi kalo gw tinggal disana, gw ga bakal serumah sama orangtua atau kakak cewek tapi sama adek dan sepupu-sepupu cowok. Dan mereka selalu ganti-gantian rumah. Semacam rotasi...
Katanya nih rumah kayu dibangun berdasarkan konsep murni dari pemilik kampung wisata ini. Jadi desainnya emang dari dia. Dikenal dengan nama Abi. Lokasi ini sering digunakan untuk LDK atau Raker organisasi karena emang medannya menarik. Ada flying fox, dayung, sawah, kebo, rusa. Apalagi ya,,, banyak deh
Dan... cerita terakhir dari Mbak Santi. Katanya rumah kayu itu bagus banget buat lingkungan dan awet. Di sekitar rumah juga ditanam pohon jati yang ternyata terbukti mampu membuat lingkungan bersuhu lebih rendah dari yang seharusnya. Gw lupa berapa derajatnya tapi setelah ditumbuhi pohon jati, suhu udara disana turun sampe 10 derajat! Wah, pas banget nih buat melawan globalwarming...
Di MKE kita langsung ketemu Pak Yudi dan denger cerita dia tentang sejarah dan perkembangan masjidnya. Wah, ternyata ini awalnya adalah prestigious project yang super duper lengkap. Mau dijadiin Islamic Center. Rencananya tahun 2009 akan dimulai proses perluasan wilayah Islamic Centernya. Mau dibangun sekolah dan pesantren. Beserta kelengkapan-kelengkapan lainnya. Keren abissss!!!!!
Lumayan lah buat nambah-nambah pengetahuan. Mungkin bisa dipake buat makalah. Who knows...

Survey Jalan Jaksa

Karena udah sempet survey, gw udah punya bayangan hostel mana aja yang layak direkomendasikan, yaitu antara Bloem dan Djody. Kelebihan Bloem adalah suasana hommy nya. Nyaman banget. Kamar mandi juga bersih. Tapi sayangnya kamar tidur sempit dan kipas anginnya kurang meyakinkan. Hehehe... O ya, plus ga termasuk sarapan. Sedangkan Djody mungkin agak sedikit kontras. Harganya sih sama. Cuma kamarnya luas. Kipas anginnya oke. Tapi....kamar mandinya ga kinclong. Ya gapapalah, toh penjaganya juga udah CeeS sama gw, baek banget. Harga udah termasuk sarapan pula... Sip lah pokoknya.
Setelah booking kamar, gw dan Adit (o ya, lupa, makasih ya Dit lw mau nemenin gw survey! That’s what friends are for kan...) langsung mencari lokasi makan yang kayaknya variatif dan relatif murah. Ya mau ga mau lah akhirnya kita ke Jalan Sabang karena emang disitu foodcourt center nya.
Setelah liat-liat makanan yang ada disana, akhirnya gw memutuskan okelah tuh tempat. Banyak banget pilihan makanannnya. Jadi temen-temen gw itu bisa milih apa yang mereka mau. Sebelum pulang, gw ma Adit makan soto ceker dulu ah,,, laper euy!

Buka Puasa SMAN 1 Depok

Pengennya sih istirahat tapi mau diapain lagi, ada latihan kesenian ampe jam 5. Selesai latihan gw langsung dateng ke Bukapuasa angkatan di SMA... Sekalian jaring sms deh! Selama acara, gw menyebarkan angka 6768 dan Moka spasi Erwin ke temen-temen. Setidaknya gw melihat cukup banyak yang kirim sms saat itu juga. Haha. O iya, ternyata banyak juga yang belum tau obyek wisata di Depok jadi sambil ngobrol-ngobrol, gw juga kasih tau obyek wisata di Depok berdasarkan pengalaman kunjungan gw. Seru banget dah pokoknya. Gw ketemu temen-temen yang gw kangenin banget selama ini. Ada Eva, Donny, Tara, Ayu, Gita, dan lain-lain. Selesai bukapuasa, kita makan lagi di Pizzahut ITC. Gw, Mila, Ayu, Donny, dan Aga. Hihi, belom kenyang ya...

Surprise Party

Surprise party nya ada dua nih. Tanggal 23 dan 24 September tengah malem. Tanggal 23 adalah malam ulang taunnya si Adit Cibenlawria. Jam setengah 12 malem gw Viqi Dina Rico dam Happy stand by di depan kosan Adit di daerah Kutek (kukusan teknik, tepat di seberang FTUI Depok). Pas kita udah siap-siap dengan kejutan kue, lilin serta topeng Badutnya... pas jam 12, tau-tau si Ciben itu ga sengaja keluar kamar!!!! Dan melihat kami yang lagi jalan menuju kamarnya! Hua,,, kesel banget rasanya. Udah mau lempar tuh kue ke mukanya. Huhuhu. Udah jauh-jauh, ngantuk, dingin, ternyata pengorbanannya sia-sia karena dia nangkep basah persiapannya. Hahaha, kita udah pada ketawa-ketawa aja dah kerjanya. Abis mau gimana lagi...
Sampe jam 2 ngumpul di kosannya ngobrol-ngobrol. Sekalian beberapa kali nakutin Adit pake topeng badut (dia takut banget sama badut. Hihi...) trus kejar-kejaran lempar telor. Udah serasa rumah sendiri dah tuh kosan... Lupa kalo udah tengah malem. Hmm... tapi ko penghuni kamar kos lainnya ga keliatan keganggu ya... Pada nyenyak tidur kali
Nah, tanggal 24 nya giliran surprise buat nyokap nih (ultah 25 Sept). Jadi, tanggal 24 itu selain Adit, temen deket gw si Boti juga ulang taun. Biasanya, kalo ada anggota Ucrinz (liat posting pertama) ada yang ultah, kita kumpul2 berempat aja. Makan-makan. Nah si Boti baru bisa ngadain kumpul-kumpul jam setengah 10 malem jadi sampe setengah 12 kita ngobrol-ngobrol di rumahnya yang ga jauh dari rumah gw...
Jam 12 kurang 10 gw nyampe rumah dan nyiapin kue dan lilin ulang taunnya. Adek gw kayaknya tidur nyenyak, jadi agak susah ngebanguninnya. Untung nyokap ga ikut bangun. Kalo bangun juga, gagal untuk yang kedua kalinya gw bikin surprise party.
Jam 12 teng, adek gw udah bangun. Trus kami dateng ke kamar nyokap dan persis duduk di samping tempat tidur dan ngebangunin beliau. Yes sukses! Beliau sempet kaget juga kok ada sinar lilin dan akhirnya lampu dinyalakan... ampe setengah 1 kita makan kuenya bareng-bareng. Ga lama-lama soalnya takut telat bangun saur...
O ya, tuh kue berkenang banget. Gw ma adek gw muter-muter nyari kue yang enak buat surprise party itu sekitar satu setengah jam, ujan-ujan. Demi nyokapp...

Press Conference MOKA 2008

Press Conference MOKA 2008 dilaksanakan tanggal 22 September. Berhubung kami berangkat pagi dari Depok, semua dateng ke rumah Pak Gagah jam 5 pagi. Dari pagi, gw udah calling-callingan sama Fahri, Jajaka kab. Sukabumi. Dia dateng pas Paguyuban kemaren, jadi udah kenal duluan sebelum press conference.
Nyampe sana, turun mobil, langsung terdengar “Abang, Mpok!” Sempet bingung juga siapa yang manggil. Ternyata Andra kab. Cianjur. Pangling. Pas paguyuban kemaren dandanannya masih kayak anak remaja SMA, ternyata bisa rapi juga... hehe
Wah, udah semangat 45 deh di gedung itu. Dalam hati ga kepikiran tuh ini technical meeting MOKA, bakal ketemu “pesaing”. Justru yang ada di otak Cuma, “Aseekkk, ketemu temen-temen lagi”
Pertama kali nongol gw langsung manggil Fahri dan teh Dian. Kangen juga euy. Pas paguyuban kemaren kemana-mana bareng mulu. Ternyata udah ada Fery dan Icha kab. Kuningan juga. Pas lagi rapi-rapi di toilet, tau-tau ada Abi kab. Cirebon. Hohoho, jadi inget paguyuban kemaren deh. Pas keluar toilet, ketemu sama Abrinya. Thanx Parsenbud yang udah ngirim kami ke Paguyuban MOKA Agustus kemaren.
O ya, Reza Majalengka dan Edi Sukabumi yang udah senior, ngasih tau nama pinilih dari Majalengka dan Sukabumi. Jadi, setidaknya ada kenalan juga nih walaupun belum tau muka. Lagi nyari-nyari mereka, tau-tau ngeliat Bang Dana. Yah, cape deh... Beneran ketemu disini. Hehehe
Sambil nunggu di dalem, inget banget tuh, kenalan pertama kali sama Feri dan Metha kota Cirebon. Trus Rizky dan Aida kota Sukabumi. Wilky, jajakanya Andra. Baru deh mulai menyebar... Ada si Didit “boneka-boneka” juga. Pas di mobil, mulai dapet kenalan baru, Rudi dan Dita kab. Bandung.
Acara di PC kemaren adalah pengukuran tinggi dan berat badan, sambutan dari kepala dinas sebagai pembukaan MOKA, kunjungan ke ruang-ruang di gedung itu, ada juga dengerin ceramah di masjid. Trus nentuin posisi berdiri di atas panggung. Dapet nomer 34, pasangan sama Ressy kota Tasik. Mpok gw dapet nomor 17 sama Andi kab. Garut...
Setelah itu ada penjelasan tatib dan buku acara. Trus baru deh pembagian ta’jil... wah, ini seru banget nih. Kami dikonvoi pake mobil APV (sekelompok sama Feri-Metha, Rudi-Dita dengan LO Teh Rika, mereka rame juga euy. Hehe) dan dikawal sama polisi. Hihihi, jadi inget Youth Dialogue beberapa bulan lalu...
Lokasi pembagian ta’jilnya di BIP. LO nya Kang Feri. Ini juga gw kenal dari Paguyuban kemaren. Pas pembagian ta’jil, kami dibagi spot-spotnya gitu. Gw dapet di bagian paling kiri, lupa euy depet naon. Ya, jadi gw mesti bagiin fruit-tea satu krat ke pengunjung yang ada disana... Plus stiker MOKAnya sambil persuasi mereka untuk buka situs dan dukung kami. Kontan gw dan Dina semangat cari mangsa. Hohoho, dalam waktu sebentar, gw ma Dina udah abis duluan
Selesai itu, menuju ke Masjid naon kitu, buat buka puasa. Baru deh berjalan menuju Rumah Makan buat PC. Diawali sama makan malem. Trus ngikutin Press Conference nya sebagai pendengar setia. Hehe...
Di PC itu disosialisasiin situs MOKAJABAR.COM dan polling sms 6768. MOKA spasi ERWIN! Jangan lupa!
Ya, selesai itu otomatis langsung pada pulang. We reached Depok at 10:35. Berhubung gw dan Dina lapar, kami minta turun di depan MargoCity dan cari warung tenda. Lapar sangattttt....

Nyiapin kunjungan the Jermans

Tanggal 14 September kemarin Bhinuri* telepon. Katanya, tanggal 2-6 Oktober nanti ada 6 (enam) temen dari Jerman yang mau dateng ke Jakarta. Namanya Gero (blog perjalanan kami selama 5 hari bisa diliat di gero-at-indonesia.blogspot.com), Inga, Kristina, Sebastian, Isabelle, dan Alessandra. Rencananya mereka mau jadi volunteer di SD Islam daerah Semarang, Salatiga dan Pekalongan. Gw diminta nemenin mereka selama lima hari empat malam selama di Jakarta. Well, sounds interesting so I accepted her request.
Tugas gw adalah mencari hostel yang murah tapi layak di daerah Jaksa sekaligus bikin travel plan. O ya, untuk yang baru kenal gw, ini bukan pertama kalinya gw bikin travel plan untuk mahasiswa asing yang dateng ke Indonesia karena sewaktu gw jadi Presiden ISAFIS, gw bikin travel plan liburan mereka di kota Jakarta-Bandung-Bali selama dua minggu. Ya bisa dibilang udah punya pengalaman tourguide ga resmi lah... hahaha
Hmm... boleh nih kesempatan buat promosiin Depok. Hehe. Malam itu juga Bhinuri kirim email tentang tugas gw. Wow, banyak ya ternyata yang mesti gw lakukan. Bahkan mesti cari tempat makan dengan harga 10ribu per orang, udah termasuk minum. Beh, mana ada di Jakarta budget segitu bisa makan dan minum... paling tukang nasi goreng lewat. Minum air mineral. Tapi kan masa tiap hari makannya itu. Susah juga nyari tukang nasi goreng kalo ga malem hari.
Wih, semangat banget nih gw bikin travel plannya. Pokoknya gw harus masukin kota Depok di jadwal mereka. Jadi rencananya tanggal 3 mau ke Monas dan Kota Tua karena sepengalaman gw, temen-temen asing suka banget foto-foto di Monas. Tanggal 4 mungkin ke Taman Mini aja. Itu juga rekomendasi dari temen gw di Jepang yang pernah ke Indonesia pas liburan bareng ISAFIS. Nahhh,,, tanggal 5 nya gw bawa ke Depok ah! Haha. Tujuan gw adalah Masjid Kubah Emas (Golden Masjid) dan ITC Depok dimana mereka bisa belanja2 dan makan.
O ya, kayaknya ini kesempatan yang bagus juga buat ngajak beberapa orang di Abang Mpok Depok buat nambah pengalaman jadi tourguide mahasiswa asing. Karena kayaknya, ini pengalaman cukup langka juga buat mereka. So, gw memutuskan ngajak Mpok Dina, Adit dan Viqi in the tourguide list. Semoga bisa semakin menyenangkan dan jadi pengalaman yang memorable juga... hehe
Ya suda, pokoknya gw harus lakukan yang terbaik buat temen-temen ini! Semoga lancar!

*Gw kenal Bhinuri di 2nd Asia-Europe Interfaith Dialogue (AYID) bulan Juni kemaren di Bandung. Dia kerja di LSM daerah Semarang. AYID adalah dialog agama yang diikuti banyak banget pemuda asia dan eropa, diselenggarakan oleh Deplu RI, Depag RI dan Asia-Europe Foundation. Wonderful event!

Tur Wisata Pendidikan dan Religi

Pada 29 Agustus yang lalu kami diundang oleh pihak Parsenbud untuk ikut tour pendidikan dan religi. Gw dan Dina ngajak Viqi, Pandu, Yachdy, Tities, Happy dan Citra, para finalis abang mpok taun 2008.
Nyampe di lokasi jam 7 pagi. Di bis ternyata akan ada Kompepar Depok dan Putri Depok. Di perjalanan, gw dan Dina diminta jadi tourguide sebentar. Ngomongin tentang potensi dan lokasi wisata di Depok.
Lokasi pertama adalah rumah keramik Widayanto daerah Tanah Baru. Wow, ga kebayang ada tempat sebagus itu di wilayah Tanah Baru yang langganan macet. Suasana Bali atau pedesaan kerasa banget. Dibagian depannya ada rumah pameran yang terbuat dari kayu. Pernak-pernik di dalamnya itu adalah keramik, bebatuan, dan kayu. Unik banget deh. Semuanya bagus-bagus. Susah jelasinnya. Kita boleh liat-liat rumah. Bahkan kamar mandinya bikin kita ngiri! Keren banget! Ga kebayang rumah dari batu dan kayu bisa sebagus itu.
Di bagian belakang, ini yang bikin kita tambah menganga. Rumputnya ijo bersih. Ada gemericik air. Tamannya bagus banget. Wah pokoknya serasa nuansa Bali banget deh. Dapet banget. Katanya di sekeliling taman itu juga ada wisma-wisma penginapan gitu yang bagus dan bersih banget. Beberapa orang sempet ngeliat kesana.
Selesai itu, rencana sih mau shalat Jumat di Masjid Kubah Emas sekalian tour tapi apa daya, ga keburu. Kita akhirnya shalat Jumat di masjid pinggir jalan deket RS Bhakti Yudha. Setelah itu berkunjung ke Godong Ijo, Sawangan, Depok. Itu tempat pembudidayaan tanaman hias. Dikenalin berbagai varietas dari tanaman hiasnya. Bagus-bagus lah pastinya... tapi yang menarik bagi gw adalah penangkaran hewannya. Jadi, di bagian belakang Godong Ijo, selain ada lokasi pameran tanaman hias yang harganya wah (di bagian depan nya untuk yang masih bibit dan murah), ada juga penangkaran hewan. Disitu ada ular, kadal, kura-kura, dan lain-lain. Lupa ada apa aja... hehe
Kebetulan yang berani masuk Cuma gw dan Yachdy. Yang laennya balik ke lobi. Awalnya agak males juga masuk karena bau banget. Gw ampe susah cari napas segar. Tapi lama-lama kayaknya nih idung udah mulai terbiasa jadi ya no problem. Kita diajak keliling sama petugas disana. Dikasih tau tentang hewan itu, kayak makannya apa, gimana kelakuannya. Ular jadi mayoritas penghuni disana. Macem-macem jenis dan warnanya. Gw dan Yachdy dikasih kesempatan buat megang anak ularnya. Takut juga sih awalnya. Tapi karena petugasnya ngejamin ga bakal kenapa-napa, akhirnya gw megang juga. Geli dan dingin...
Setelah puas liat-liat kita berdua balik lagi ke lobi terus balik ke bis. Acara selesai. Balik ke kantor walikota dan silakan pulang ke rumah masing-masing!
Eits, tapi, dasar anak muda (halah) kita maen dulu. Makan ke Saung Talaga. Nah lw mesti nyoba nih tempat. Makanan relatif murah, enak, dikelilingin danau. Bisa maen perahu dayung (favoritnya anak-anak Abang dan Mpok Depok) trus makan duren. No place like this great else in Depok. Lebayyyy....

Duta Wisata

Bagi saya, duta wisata adalah seseorang yang peduli dengan wisata dan berkeinginan untuk menyebarluaskan data dan fakta tentang potensi-potensi yang ada di suatu wilayah dimana dia terpilih dengan tujuan meningkatkan pariwisata yang berujung pada optimalisasi swadaya dan bisnis pariwisata daerah tersebut.
Menjadi duta wisata sebuah kota adalah pekerjaan yang tidak mudah. Banyak orang yang mengira duta wisata itu diperuntukkan bagi orang-orang yang berjiwa selebritis. Mungkin, banyak juga yang mengikuti pemilihan duta wisata memang sebagai loncatan ke dunia hiburan. Namun, apapun alasan dan tujuannya, pada dasarnya tugas menjadi duta wisata bukanlah tugas yang selesai pada malam final setelah penobatan. Justru jauh dari itu.
Sebagai duta wisata, kita juga harus pintar mensosialisasikan obyek wisata dengan memanfaatkan segala kesempatan yang mungkin ada. Misalnya, ketika keluarga, saudara, kerabat, atau tetangga yang berencana rekreasi, tidak ada salahnya merekomendasikan sebuah obyek wisata yang ada di kota kita. Atau secara sederhananya, kita bisa mengajak teman-teman kita untuk mengunjungi obyek wisata itu saat ada waktu luang yang biasa dihabiskan di mall. Bahkan kalau memungkinkan, mengapa tidak melakukan promosi ke orang-orang lain yang kita kenal, seperti dosen.
Dengan begitu, diharapkan akan semakin banyak orang yang mengetahui informasi keberadaan obyek wisata tersebut. Saat semakin banyak orang yang menerima informasi kita, biarkan word-of-mouth bekerja membentuk jejaring yang lebih luas sambil kita terus memikirkan cara mengembangkan paguyuban duta wisata dan potensi wisata daerah kita.
Untuk apa jauh-jauh keluar kota kalau di wilayah sendiri pun kita bisa berwisata.
O ya, sebagai informasi tambahan, para Duta Wisata dari semua provinsi di Indonesia ini tergabung dalam ADWINDO, Asosiasi Duta Wisata Indonesia. Konferensi ADWINDO pertama pada tanggal 28 hingga 31 Agustus 2005 di Denpasar Bali dihadiri oleh duta wisata dari 24 provinsi di Indonesia (http://id.wikipedia.org/wiki/Remaja_Duta_Wisata_Indonesia). Jadi, mari tingkatkan pariwisata masing-masing daerah di Indonesia!!!!

Kamis, 09 Oktober 2008

Abang Mpok Depok

Abang Mpok Depok is a Tourism Youth Ambassador of Depok City. Nyang berarti, punya rentang usia antara 18 ampe 25 taun. Sebenarnya sih ni project Bidang Pariwisata, Seni dan Budaya (makanya jadi duta wisata), tapi ternyata, Abang dan Mpok Depok juga representasi karakter pemuda dan pemudi kota Depok secara keseluruhan (waduh, jadi berat banget ya tanggungjawabnya)
Taun ni prosesnya dimulai ama technical meeting tanggal 18 Juli di Mayor Office. Sebelum mulai TM, semua peserta diukur dulu tinggi dan beratnya. Abis itu, baru deh tuh TM nya dimulai. Si senior-senior IKAM (Ikatan Abang Mpok Depok) ngasih tau informasi tentang Depok secara garis besar, rundown tahap seleksi nyang diadain besoknya, sama pakean tradisional kebanggaan Abang dan Mpok Depok.
Since Depok is located in the middle of Betawi and Priangan, it is common knowledge that our culture is very unique. We have their culture as one. Ya bisa dilihat lah kalo dateng ke Depok. Ada nyang ngomong Sunda (terutama daerah Sukmajaya), ada juga nyang Betawi banget (terutama Limo). Termasuk bajunya nih,,,
Si Abang mengenakan pakaian ala Jampang Betawi. Dimulai dari atas dulu ya. Ada peci item pastinya. Terus pake baju kampret (baju warna item ala silat) dengan celana ngatung di atas mata kaki (ya maklum betawi kan muslim banget yak, sunnah Rasul tuh pake celana di atas mata kaki). Kita pake sarung juga, ditaro di pundak. Biasanya nih sarung warnanya ngejreng-ngejreng. Ya setidaknya ga putih, item, coklat dan warna-warna tua deh. Trus iket pinggangnya. Nah, kita pake ala pak haji nih, nyang ijo ntu tuh, tau kan?!
Sendalnya namanya terompah. Ya sendal ala betawi dah pokoknya. Nyang biasa dipake jaman dulu. Tapi taun ini Abang Depok make terompah yang udah lebih modern, ga lagi berbahan dasar karet ban...
Sekarang mpoknya ye... Dari ujung rambut dulu ah. Si mpok HARUS cepol rambut. Tau cepol kan?! Diiket bunder dah pokoknya. Nah, sebenernya nih, si mpok itu mesti buat cepolnya setinggi mungkin karena semakin tinggi cepol menandakan die bangga masih perawan. Ya gitu dah intinya...
Nah kalo si Abang bawa sarung di pundak, mpoknya pake kerudung tipis. Nih kerudung juga warnanya terang, jarang yang make gelap kecuali yang tua kali ye... Bajunya kebaya encim. Ntu tuh, nyang ada lipetan di sepanjang bagian kancingnya. Liat di poto mpok dina dah... pake kain pastinya... nah, kainnya juga ga sembarang kain nih. Si mpok kudu make kain nyang ada burung Hong nya... gambar si burung Hong itu mesti ada di tengah-tengah kain bagian belakang. Udah deh, terus pake selop...
Kita biasa ngucapin salamnya ‘Assalamualaikum!’ sama sih kayak Abang None Jakarta. Tapi beda gayanya... si Abang kagak perlu ngangkat tangan sampe setinggi kuping, cukup nyatuin tangan di depan dada aja, tapi ga nempel di dada... si Mpok, ya biasalah, nyatuin tangan nempel ke dada terus agak jongkok.
Apalagi ya,,, ehmmm,,, berdirinya. Si Abang mesti ada di sebelah kanan agak belakang Mpoknya. Ngerti kan maksudnya? Sip, bener!
Tugasnya... banyak nih yang tanya apa sih tugas Abang Mpok. Pastinya sebagai duta wisata, jadi kita ikut bantu promosi wisata kota Depok ke masyarakat luas. Ya setidaknya kan bisa promosiin ke temen-temen deket dulu tuh. Biasanya kalo ada acara walikota yang ngelibatin pejabat birokrat kota, kita juga diundang...
Kalo ada pertanyaan lebih lanjut, mungkin kirim email aja kali ya Bang Mpok, Ibu Bapak... Ditungguan lah pokoknya....

*Depok is an urban city of Jakarta. Located between South Jakarta and Bogor. Known for the best university in Indonesia, which is absolutely University of Indonesia. And we have an icon, Starfruit, called Belimbing Dewa. You must love it!

Erwin Fajrin Hadat

Ich bin Erwin Fajrin Hadat. People call me Erwin, Ewin or Efan. Anak keempat dari lima bersaudara campuran Bengkulu-Bogor (campuran?! kayak rujak bogor ya...).

I was born in Jakarta, May 23 1987. Hiks, it means I am 21 y’old now… (Mana ya gandengan gw?! Fiuh, ternyata susah juga ya cari pacar... ho3, curcol)

I am still studying at Public Relations, Regular Undergraduate Program, FISIP UI and sampe sekarang lagi setia nunggu jadwal sidang outline skripsi dari sang PA...

Oh ya, berhubung kuliah gw PR, maka pastinya gw punya pengalaman jadi MC (promosi ceritanya...). Ya alhamdulillah udah pernah nge-MC buat radio BBC road to campus, Yayasan Transformasi Lepra Indonesia, Penulisan Skenario Blizz Production dan acara-acara lokal kampus.

Selain itu juga gw pernah jadi penyiar radio i-Kom dan presenter berita TVUI. Dan sekarang, lagi enjoy jadi tentor bahasa Inggris di sebuah bimbingan belajar di kota tercinta, Depok. Beh, lengkap kan referensi pengalaman kerja gw. Hahaha...

Ya disini ntar lw bakal baca cerita-cerita gw. Warna-warna yang hadir dalam hari gw. (Halah.. Pelangi dong. Jadi inget laskar pelangi gw,,, Two thumbs up lah buat filmnya!)

Least, gw itu tipe orang openminded. Extremely mungkin. Gw ga suka sama orang yang gampang men-judge cuma karena perilaku orang itu di suatu momentum berada diluar mainstream (komunikasi bukan serpihan melainkan keseluruhan, hihihi). Untuk men-judge seseorang, lw mesti tau dulu kenapa dia ngelakuin itu, seneng ga, apa faktor lain yang buat dia ngelakuin itu, dan sebagainya... Kehidupan gw ngajarin banyak hal. Ya intinya sih enjoy yourlife aja lah dan let others enjoy their lives.

Ok, kalo mau tau tentang profil atau temen-temen gw, bisa dilihat di Friendster erwinfzcp@yahoo.com atau Facebook erwin.hadat@gmail.com. Blog FS gw ada di erwinhadat.blog.friendster.com dan pastinya nih blog yang lw baca adanya di erwinfajrin.blogspot.com. Hidup Abang Depok! Hidup Jajaka Jabar 2008 ;)

Oh ya, Regards to my best friends; Donny (IBS), Bayu, Kiki (Kalbe), Ade, dan lainnya. And to my peer bestfriends, the Ucrinz, yang terdiri dari Boti (Kom juga), Mila (FT Tekim) dan Ara (FT Ars). (Beh, bangga kan lw Crinz gw promosiin di blog gw...)